Renungan - Cerita Sedih Kasih Sayang Istri Untuk Suaminya

Dedot-16 | Sebuah cerita yang menyayat hati, mengupas air mata, dan menyisakkan sesak didada. Sebuah pengorbanan akan cinta seorang istri kepada suaminya, tak ada istri yang cerita seperti ini, hanya ada satu dari sekian juta di dunia ini. sungguh sedih dan menyayat hati, semoga kelak Saya bisa mendapatkan istri seperti yang ada dicerita ini, silahkan disimak, kisah sedih cinta pengorbanan kasih sayang sang istri untuk suaminya..

Renungan - Cerita Sedih Kasih Sayang Istri Untuk Suaminya

Kisah sedih | Pengorbanan Cinta Sang Istri Untuk Suaminya

"Pernahkah kau mencintaiku seperti aku mencintaimu?"

kata-kata itu selalu ia ucapkan pada kekasihnya itu. Gadis itu benar-benar mencintai seseorang yang sepantasnya ia pangil paman. Begitu cintanya ia kepada laki-laki itu sampai ia rela lakukan apa saja asal bisa bersama denganya. Tidak perduli dengan apapun.

"Aku mencintaimu, tapi maaf tidak bisa menikahimu."

Entahlah. Berkali-kali laki-laki itu mengucapkan kata cinta tetap saja banyak keraguan didalam hati gadis itu. Dalam benaknya hanya terpikir kalau laki-laki itu hanya ingi mempermaninkanya.

"Kau tahu aku milik orang lain, tapi mengapa tetap memaksakan hubungan ini?"

gadis kecil itu tidak pernah bisa menjawab, mengapa ia selalu memaksakan hubungan yang sudah jelas akhirnya. hanya sebuah kalimat kecil yang selalu menyertai jawabanya. "Karena aku cinta."

Hari dimana mereka harus berpisah semakin dekat. hari itu begitu menyakitkan untuk gadis itu. ia selalu memohon pada kekasihnya agar selalu menemaninya di hari-hari terakhirnya bersama kekasihnya itu.

"Temani aku ya, tiga hari ini saja. setelah itu semuanya berakhir."

kekasihnya tidak pernah menjawab iya ataupun tidak. hanya seperti mengantungkan harapan pada gadis itu.

"Kalau bukan karena cinta." gadis itu mulai meneteskan air mata "Temanilah aku karena kau kasihan padaku."

Tapi entah mengapa kekasihnya tetap saja tidak bisa menemaninya, bahakan hingga hari terakhir dia berada disana kekasihnya tetap diam dan tidak menemuinya.

"Mengapa kau seperti ini kepadaku? apakah aku benar-benar tidak ada artinya untukmu. apakah tidak ada sedikitpun cinta untukku. mengapa kau tidak mau menemuiku. padahal esok kita akan berpisah."

Entah sudah berapa banyak air mata yang telah ia buang untuk kekasihnya itu. ia merasa saat ini cintanya pada laki-laki itu benar-benar tidak ada artinya. sedikitpun laki-laki itu tidak perduli dengan perasaanya.

Kini ia hanya tinggal menghitung jam sampai pagi menjelang dan semuanya berakhir.

"Tuhan, mengapa aku begitu tidak ikhlas kehilangan nya. Padahal Engkau sudah memperingatkanku untuk jangan mencintainya. Bahkan akupun tahu dia takan pernah menjadi milikku." Jarum panjang pada jam dinding itu masih terus berputar. dan entah mengapa lajunya semakin cepat. Beberapa saat kemudian handphone gadis itu berdering.

"Aku didepan rumahmu, keluarlah."

gadis itu berlari kencang keluar rumah, berharap kali ini benar-benar kekasihnya yang ada diluar sana.

Ya, memang dia. berdiri menunduk didepan mobilnya. entahlah, wajahnya tak begitu nampak. apaka dia sedih atau senang gadis itu tidak pernah tahu.

Jam menunjukan pukul 11.45 pm. Malam ini terasa begitu dingin, tapi gadis itu hanya berlari pergi mengejar kekasihnya hanya dengan sandal jepit dan celana pendek serta baju tipisnya.

"Kau tidak ada baju lain?"

gadis itu hanya menggeleng.

"Kenapa tidak pakai jaket?"

"Semuanya sudah kumasukkan dalam koper."

Dia masih tetap diam. tidak banyak kata yang dia ucapkan malam itu.

"Kau tidak mau memelukku?" gadis itu menatap kekasihnya pelan.

"Tidak."

"Kenapa?"

"Tidak ada."

"Kau tidak mencintaiku?"

"Aku cinta padamu."

"Tapi mengapa kau terus menyakitiku?"

"Karena kau juga menyakitiku."

"Aku, menyakitimu? apa, apa yang membuatmu tersakiti."

"Sudahlah, kita ganti topik saja!!" wajah laki-laki itu tampak sedikit marah dan kesal.

"Kau tidak pernah menyayangiku. kau lebih suka melihatku menangis kan." air mata itu sudah terlalu sering dibendung. air matanya sudah tidak tertahan lagi. semua yang ia rasakan pada kekasihnya ia katakan begitu saja tanpa perduli dengan apapun.

"Kau senang aku pergi, karena kau bisa dengan mudah dapatkan pengantiku."

semuanya, semuanya sudah diucapkan. bahkan gadis itupun lupa apa yang tadi ia ucapkan pada kekasihnya.

"Ya semuanya benar!!" laki-laki itu tampak begitu marah. " Kau benar, aku tidak mencintaimu, tidak menyayangimu, aku hanya memanfaatkanmu, dan ya semuanya benar bahwa aku hanya orang jahat. kau puas!!!"

kemudian laki-laki itu pergi meninggalkan gadis itu tanpa seutas senyumpun untuknya. Matahari mulai nampak. koper-koper itu tampak begitu besar dan berat. Semua kawan-kawannya sudah bersiap didepan rumah hanya tiggal gadis itu.

"Datanglah sebentar saja kerumahku. Sebentar saja." air mata itu terus mengalir. "Kumohon."

"Aku tidak bisa. aku harus bekerja."

"Sebentar saja."

kekasihnya tidak banyak bicara dan segera mematikan teleponya.

Sesaat kemudian sebuah pesan singkat masuk ke handphone nya. Maaf aku tidak bisa datang. Pulanglah. Suatu hari nanti aku pasti akan menemuimu. aku mencintaimu.

Kenapa begitu. kenapa laki-laki itu begitu jahat pada gadis itu.

yang bisa dilakukan gadis itu hanyalah memohon agar kekasihnya bisa datang.

tapi tetap, kekasihnya tidak pernah datang.

"Tuhan, aku benar-benar tidak ikhlas dengan semua ini. kalau Kau sayang padaku, Tuhan. tunjukan padaku kalau dia benar-benar mencintaiku. Perlihatkan padaku kalau ada aku dihatinya."

Bus itu melaju cepat menuju Airport, hinga Doaaaaaaarrrrrrr.... sebuah kecelakan besar menumbangkan bus itu.

4 dari 13 orang penumpangnya mengalama cedera berat, termasuk gadis itu. 7 buah mobil ambulan datang dengan cepat dan mengantarkan mereka ke rumah sakit terdekat.

gadis itu tampak tidak merasakan apa-apa padahal lukanyalah yang paling berat. dia hanya terbaring diam melihat keadaan disekitarnya. hinga seseorang datang dengan berlari dan segera memeluknya.

"Apa yang terjadi padamu?"

gadis itu tetap dia, kini dia bisa merasakan lukanya, begitu sakit, pedih dan sangat menyiksa.

"Dengarkan aku. semuanya akan baik-baik saja. dokter akan menolongmu."

wajah laki-laki itu tampak begitu khawatir.

"Aku, tidak ingin pergi." suara gadis itu terbata-bata "Tidak ingin meninggalakanmu."

"Kau tidak akan pernah meningalkanku dan aku tidak akan pernah meninggalkanmu."

"Sa-kit... disini sakit." gadis itu mengengam dadanya kencang, seraya mengisyaratkan sesuatu.

"Semuanya akan baik-baik saja. aku tidak akan meningalkanmu."

gadis itu mulai tersenyum tipis.

"Kau mau kita berpisah kan, sekarang kita akan berpisah. Tuhan tidak mau kita bersama. Dia ingin aku menemaniNya. karena kau tidak bisa menemaniku." Senyum gadis itu semakin melebar tapi wajahnya masih tampak kesakitan. "Kau mau aku pulang kan, aku akan pulang tapi kau tidak bisa menemuiku lagi."

laki-laki itu hanya terdiam. matanya mulai memerah.entah apa yang kini bergejolak dihatinya. begitu pedih dan menyakit.

"Sayang, Pernahkah Kau mencintaiku seperti aku mencintaimu?"

tubuh gadis ini begitu dingin. denyut nadi dan detak jantungnya mulai tak terdengar. darah segar masih terus mengucur dari hidung dan kepalanya. dan senyum manisnya dibibirnya menemani matanya yang kini mulai tertutup.

Entahlah harus berapa kali kukatakan bahwa aku mencintaimu.

Entahlah apa yang harus kulakukan agar kau percaya aku menyayangimu.

Kau tahu kita takkan pernah bisa bersama, tapi kau terus memaksakan semuanya.

Kau tahu aku tidak akan bisa melihatmu pergi tapi kau terus memaksaku untuk datang.

Sekarang kau benar-benar meningalkanku dan berkata bahwa aku bahagia tanpamu.

Penahkah aku mencinkaimu seperti kau mencitaiku?

Aku pernah mencintaimu, dan akan selalu mencintaimu dan cintaku lebih besar dari cintamu kepadaku.

19 Comments for "Renungan - Cerita Sedih Kasih Sayang Istri Untuk Suaminya"
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete
This comment has been removed by a blog administrator. - Delete

buat rekan-rekan yang ingin berkomentar dan ingin memberikan saran serta kritik terhadap blog saya..bisa langsung menaruh komentar di kolom di bawah ini. saya tidak menggunakan veritifikasi kata dan terbuka buat umum..

Back To Top